Tuesday, September 2, 2014

Wedding Preparation

Menjalani LDR jelang nikah itu susah-susah gampang. Selesai acara lamaran, saya hanya punya waktu tiga hari bersama Pamski buat nyiapin pernikahan. Diburulah apa-apa yang bisa dikerjakan dalam tiga hari itu. Untungnya Pamski ini--ternyata--sangat sigap. Nggak lemot kayak saya. Hahaha... Iya, saya baru nyadar kalau Pamski ini orangnya gak males-males amat. Apa karena dia excited mau kawin ya jadi semangat ngerjain wedding prep ini? Hihihi... Tapi, memang sih tugas kami syukurnya gak banyak. Buat acara nikah sampai resepsi semuanya Insya Allah sudah ada yang ngatur. Kami pakai jasa WO untuk urusan ini. Kami sekeluarga mudah-mudahan gak pusing soal acara. Sejauh ini our wedding prep ituuu....

Deal dengan WO:
Seperti yang pernah saya ceritakan di postingan sebelumnya. Deal dengan WO ini malah sudah dilaksanakan beberapa hari sebelum acara lamaran. Karena kami memang sudah yakin soal tempat dan waktu nikah, acara lamaran hanya soal formalitas. Saya dan sekeluarga inti sempat mau bagi-bagi tugas buat ngurusin acara. Kalau tempat acara sudah tradisi diadakan di rumah. Kakak saya semuanya nikah dan resepsi di rumah. Tadinya, diusulkan pas giliran saya--si anak bungsu--acaranya di gedung saja. Kapan lagi gitu kan nyobain di gedung? Tapi, sayanya gak sreg. Saya gak lihat pentingnya bikin acara di gedung di saat rumah sendiri, alhamdulillah, masih cukup buat ngadain acara. Apalagi kalau di kampung saya--kota Padang itu--orang-orang yang mau diundang itu masih banyak yang di sekitar rumah. Orang-orang itu pasti malaslah kalau mesti naik kendaraan ke resepsi, belum tentu semuanya punya kendaraan pribadi, kan?! Begitu pikir keluarga saya juga. Akhirnya sepakat deh acaranya di rumah. Kalau waktunya? Alhamdulillah, sudah sepakat juga. Setelah dua hal penting ini disepakati barulah kami memikirkan hal-hal penting lainnya. Nyari pelaminan, tenda, catering, entertainment, baju adat nikah, make-up artist, baju seragam keluarga, dokumentasi foto dan video. Saya bersyukur sekali punya keluarga besar. Sampe-sampe ponakan saya yang paling tua, yang memang suka sibuk ngurusin orang (maklum anaknya aktif banget, anak OSIS gitu, saya aja kagum sama dia, hahaha) juga ketiban pembagian tugas. Nah, tapi kemudian hari, seorang kakak saya yang kebagian nyari tenda malah menemukan Bang Adi, teman lama (dulunya tetangga kita) yang sudah menjelma jadi seorang wedding organizer. Dialah yang akhirnya jadi WO kita. Kalau lihat portfolionya lumayan oke. Dan yang pasti--katanya--kita dapat diskon. Penting ini! Hahaha.... Namanya AE Event Organizer/Wedding Organizer. Hampir semuanya dia yang ngatur, karena kita ngambil sepaket. Dari baju adat/baju baralek (yang suntiang itu), pelaminan, dekorasi, catering, entertainment, dokumentasi foto-video, tenda beserta meja dan kursinya, sampai baju seragam buat bapak-bapak (pakaian demang), hingga tambahan make-up buat pagar ayu. Buat yang tinggal di Padang mungkin AE ini bisa jadi referensi. Kalau soal make-up buat pengantinnya, dia juga nyediain sebenarnya, tapi karena kita sudah DP dengan make-up artist lain, kita gak pake dari dia. Mudah-mudahan lancar diatur sama AE ini.

Make-Up Pengantin:
Pas nikah tentunya kita gak mau sekadar tampil cantik, kan? Tapi, tampil beda juga. Kalau kata orang Jawa, manglingi. Saya sebenarnya gak mau pusing mikirin ini itu. Mau pernikahan seperti ini itu gak jadi patokan saya buat nikah. Bagi saya intinya akad nikah, ijab qobul, orangtua saya merestui, saya pun akhirnya bisa menjalani setengah agama saya. Yang rempong justru dua kakak perempuan saya, apalagi soal make-up dan pakaian. Kebetulan ponakan saya yang paling tua tadi itu suka ikut lomba fashion show (tingkat kelurahan), dia kenal dengan make-up artist yang--katanya--oke di kota Padang. Lumayan punya nama. Namanya Adith Trithama. Saya memang sudah dua kali lihat hasil make-up Bang Adith ini. Memang sih ponakan saya jadi terlihat beda setelah di make-over. Tapi, entah saya yang memang gak tau apa-apa soal dandan, saya gak bisa lihat hasilnya entah memang bagus banget atau memang ya begitu seharusnya kalau sudah didandani. Hehehe... Saya mikir ya udahlah make-up artist mana aja juga hasil make-up pasti kayak gitu-gitu aja. Tapi, dua kakak saya tadilah yang semangat supaya saya pakai jasanya Bang Adith ini. Karena Bang Adith ini jam terbangnya cukup tinggi, sistemnya jadi siapa cepat dia dapat. Makanya saya cepat-cepat booking Bang Adith ini. Harus DP sekian. Eh, ternyata di paket WO juga disediakan make-up artist. Yah, mau cancel Bang Adith, rugi DP. Lumayan banget. Untung, Bang Adi cukup kompromis, karena gak pake make-up artist buat pengantin dari dia, kompensasinya porsi catering ditambah. Semoga saja dengan Bang Adith ini, di hari pernikahan dan resepsi nanti, saya bisa tampil beda. Kebetulan saya sudah cantik. Hahaha... Narsis berat!

Pakaian Pernikahan:
Inilah yang saya siapkan dengan segera setelah acara lamaran dengan waktu yang mepet. Pamski hanya punya waktu tiga hari di Jakarta sebelum tugas ke Semarang. Termasuk satu hari yang sama saya baru balik dari Padang. Begitu sampai Jakarta hari itu, saya dan Pamski berangkat ke Mayestik, nyari bahan jas nikah Pamski. Kalau tadi disebut-sebut baju baralek/baju adat, itu beda dengan pakaian pernikahan yang mau kami siapkan ini. Buat baju nikah memang baju sendiri, sedangkan buat resepsinya cukup baju sewa yang dari WO itu. Nah, baju nikah kami ini maunya nasionalis aja. Saya pakai gaun, Pamski pakai jas (nasionalis apa internasionalis ini?!). Urusan bahan buat baju saya sudah saya ceritakan di postingan pertama, yang saya cari sendiri ke Mayestik sebelum acara lamaran. Urusan beli bahan dan jahit jas, memang sudah dapat gambaran belinya di Mayestik, nyari penjahitnya juga di Mayestik. Kami sampai harus masuk ke beberapa toko buat cari warna yang kami inginkan. Pas ketemu, eh sayang banget udah sisa gitu, gak cukuplah buat jas beserta celana dan rompi. Akhirnya, kami ke toko Fancy (lagi) yang memang sudah tertarik sejak awal karena di sana lagi promo fee jahit. Terpaksalah Pamski memilih warna lain, soalnya mikir waktu juga mau nyari-nyari kapan lagi. Pas juga lagi promo penjahit, belum tentu ada lagi di hari lainnya. Alhamdulillaah, selesai juga sesore itu urusan pakaian nikah Pamski. Nah, urusan pakaian nikah saya sudah dipikirkan sejak saya masih di Padang. Kebetulan waktu itu saya perlu ngukur badan buat bikin baju baralek dengan WO. Bang Adi minta ukuran badan saya. Pergilah saya ke penjahit langganan kakak ipar. Namanya May Savitri, dari Kak Vitri ini saya dapat rekomendasi penjahit di Jakarta. Namanya Titis Winara yang kemudian saya hubungi lewat BBM. Ngobrol-ngobrol akhirnya saya gooling juga deh ini orang, habisnya fee-nya cukup mahal, bok! Oh, ternyata... She's got talent. Jadi, okelah. Mbak Titis inilah yang akhirnya ngedesain dress yang cocok buat badan saya yang semok ini. Hahaha... Untungnya, Mbak Titis ini mau kompromis soal budget kalau memang kita punya budget terbatas. Saya sudah wanti-wanti kalau budget saya hanya sekian. Nah, dibikinlah desain yang memang harganya sebatas budget saya. Ya, lihat saja nanti hasilnya. Mudah-mudahan sih bagus, walaupun tanpa payet. Saya memang kayaknya gak mau nambah payet-payetan. Saya maunya simpel elegan saja. Apalagi kalau tambah payet, tambah ongkos! Hohoho... Oh, ya, soal warna pun, saya sudah pilih warna yang cerah, gak monoton putih. Saya dan Pamski gak mau saklek soal warna pakaian nikah. Gak harus putih. Bagus banget malah kalau warna selain putih. Biar bisa dipakai lagi pas acara khusus lainnya, yang penting gak cuma dipakai sekali. Sayang banget udah bayar cukup mahal (dengan ukuran kantong kami), tapi cuma dipakai sekali. Mungkin bisa dipakai pas hari akikah anak pertama kami. Eaaa... kapan ya itu?! Hehehe.... 

Surat Numpang Nikah:
Jadi dalam satu hari! Pamski memang ambil izin kerja buat ngurusin surat numpang nikah ini seharian. Apa sih surat numpang nikah? Ini surat yang diperlukan calon mempelai laki-laki yang tidak tinggal satu wilayah dengan tempat pernikahan. Semacam syarat administrasi menikah yang diatur undang-undang. Kan, kita juga mau direstui negara. Hihihi... Yang rempong sih cuma Pamski, yang mesti ngurus dari RT, RW, kelurahan, kecamatan, sampai KUA tempat dia tinggal. Setelah semua itu beres, barulah kami cari studio foto bikin pasfoto terbaru. Barulah berkas beserta pasfoto saya masukkan ke dalam amplop untuk segera dikirim ke Padang, yang nanti akan diurus oleh keluarga saya. Bersyukur banget saya banyak yang bantuin. Terima kasih, keluargaku tercinta! 

Jadi, selama waktu yang singkat Pamski di Jakarta tiga hari itu, semua yang harus disiapkan segera bisa beres. Jahit pakaian nikah Pamski dan ngurus surat numpang nikah beres, Pamski pun berangkat ke Semarang, kembali kami menjalani LDR. Membahas undangan dan suvenir pernikahan hanya via komunikasi jarak jauh. Mulai cari-cari tiket pesawat murah PP Jakarta-Padang. Googling rumah kontrakan tempat kami tinggal nanti. Dan, sampai saat ini belum mikirin mahar dan cincin kawin. Duh! Tapi, sejauh ini saya masih belum stress ngurusin wedding prep. Hahaha... patut bersyukur! Palingan undangan doang yang bikin saya gondok karena respon pelayanannya lama.

Undangan dan Suvenir Pernikahan:
Kami gak pilih undangan yang konvensional. Kami mau yang unik sekaligus fungsional, tentunya juga murah. Jadilah, kami ke toko online yang menyediakan itu. Bertemulah kami dengan dani-craft.com yang basisnya di Jogja. Kita bisa lakukan pemesanan via Whatsapp. Pas awal nyamperin sih cepat dibalasnya. Pas udah mau tanya lebih detail, responnya lamaaa. Bahkan sampai hari esok, saya masih dengan pertanyaan yang sama juga gak dibalas. Saya sampai coba telpon ke beberapa nomornya gak nyambung, telpon ke nomor WA gak diangkat. Grrr banget! Saya komplain, alasannya banyak yang nge-WA, jadi mohon bersabar! Etapi, kalau urusan bilang kita sudah transfer uangnya ya, lumayan cepat lho dibalas. Tapi, ya mau gimana lagi?! Saya udah deal buat undangan. Ya, sabar-sabar aja. Sebenarnya mau pesan suvenir di sini juga, tapi saya masih ragu-ragu. Mengingat sudah malas dengan layanan online begini. Belum tahu nih gimana urusan suvenir. Mau nyari-nyari suvenir di Jakarta, partnernya lagi di Semarang. Hiks. Mudah-mudahan ketemu solusinya.  

Ya apapun, meskipun segalanya telah direncanakan dengan baik, tetaplah kami hanya bisa bersandar pada pengatur utama. Hanya Allah swt sebaik-baik pengatur. Kami hanya bisa berusaha sebaik mungkin, dan kepada Allah swt kami mengharapkan yang terbaik menurut-Nya bagi kami. 

Sampai sini dulu aja ceritanya... Lanjut lain kali! Masih ada cerita seru lainnya ketika Pamski kembali ke Jakarta! Hehehe.... 


2 comments:

  1. Boleh tau utk no telp make up artis nya adith tritama? Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan ke email v_cla@yahoo.com ya. Utk jaga privasi. :)

      Delete