Sunday, January 18, 2009

Batu Besar

Jalan ini buntu..
Apa aku harus berbalik?
Tapi lampu jalan dibelakang telah padam
Aku takut kembali kesana.
Kemana ku kan melangkah?
Haruskah ku diam di tempat?
Menunggu seseorang menyusulku disini? Dan bersama kembali kesana? Menunggu sampai kapan?
Aku berdoa dgn khusyuk dan dgn sangat memohon.. Sampai kulihat secercah sinar menerobos tembok kebuntuan ini..
Sinar dari satu celah.. Bukan.. Ada beberapa.. Aku melongok mengintip salah satunya.. Benderang.. Terang.. Seperti sinar sang surya menyilaukan..
Lihatlah.. Semakin terang.. Aku terus berdoa.. Berharap bisa keluar dari kebuntuan ini..
Lagi.. Semakin benderang.. Semakin meninggi sinar itu.. Tampak bulat..mataku perih..
Benar.. Matahari..
Kulihat lg yg menghalangiku.. Memang buntu.. Namun..
Ini hanya BATU BESAR..
Aku bisa berputar mengelilinginya..
Aku bisa berbelok kanan sedikit lalu jalan lurus..
Aku bisa berbelok kiri sedikit lalu jalan lurus..
Aku bisa mengambil palu memecahkan batu..
Aku pun bisa berbalik arah saja, kembali ke jalan semula..
Sebesar apapun batu itu.. Aku punya banyak pilihan..
Tak lagi buntu

*perempuan yang mulai merangkak dari kejatuhan

4 comments:

  1. iya next time bawa peta as ur guidance, and also bring a lantern to brighten ur way, so that u dont get stuck on a dead end.. u got plenty of ways .... be prepared atuuhh...

    ReplyDelete
  2. Well, it was my spontaneous action.. Jd gak ada preparation atuh! Hoho..

    ReplyDelete